Sumber Daya Digital

Evolusi Harga Minyak Mentah Dan Konsekuensinya Bagi Ekonomi Global

Visited 38

Fluktuasi harga minyak mentah telah sangat signifikan sejak 2013, bergerak dari situasi dengan harga minyak mentah sekitar USD 105 per barel ke situasi dengan harga minyak mentah turun ke USD -36 per barel pada April 2020.

Alasan utama untuk harga minyak mentah turun di bawah USD-36 per barel, terutama karena tingkat cadangan global dan cadangan tambahan yang disimpan di kapal tanker, sekarang berlayar di sekitar benua Afrika dan menunggu pembeli untuk Mei 2020. Konsumsi minyak global telah berkurang oleh situasi epidemi COVID-19 di seluruh dunia dan perlambatan ekonomi global sejak 2008.

Harga Minyak Mentah saat ini sekarang telah stabil di sekitar USD15 per barel, untuk Mei 2020. Ke depan kita harus mengharapkan harga minyak mentah berfluktuasi antara USD0 dan USD30 per barel, dalam skenario kasus terbaik dan sampai konsumsi Minyak akan meningkat lagi.

Semua aturan Lockdown yang diberlakukan oleh semua pemerintah dan kebutuhan ekonomi global untuk dilanjutkan oleh pasar dan negara, harus terjadi dengan penundaan yang terkait dengan sifat masing-masing model bisnis dan proses yang ada. Kita harus mengharapkan harga Minyak Mentah berevolusi langkah demi langkah hingga USD50, kemungkinan besar pada tahun 2021.

Situasi harga komoditas sekarang menantang model bisnis keseluruhan untuk biaya produksi minyak, menghapus margin operasi dan mengonsumsi uang tunai yang tersedia, sehingga situasi yang tidak berkelanjutan untuk pasar produsen Minyak secara keseluruhan dan sub-kontraktornya.

Ketika melihat lebih dekat pada 10 produsen minyak mentah teratas, jelas bahwa setiap produksi harian menghasilkan kerugian murni dalam bentuk tunai, yang perlu dibiayai sampai harga minyak mentah mencapai harga impas.

Tabel di bawah ini menunjukkan kerugian harian menurut negara, dengan mempertimbangkan harga produksi sekitar USD40 per barel. Pada kenyataannya harga produksi berfluktuasi tergantung pada jenis lapangan dan lokasi. Saat ini harga produksi satu barel minyak mentah adalah sekitar USD10 di UEA, sekitar USD35 per barel di AS, USD50 per barel di Laut Utara dan dapat mencapai USD80 per barel atau lebih untuk fracking Minyak mentah.

 

 

Jika kita menganggap produksi minyak mentah global berkurang 10%, situasinya mungkin berakhir dengan pendapatan berkurang 10% untuk produsen minyak di Timur Tengah, dan kerugian berkurang 10% untuk produsen lain dengan harga produksi di atas USD10 per barel . Apakah produksi global berkurang 10% membantu membawa harga minyak kembali ke USD50 per barel pada tahun 2020?

Evolusi harga minyak mentah untuk H2-2020 dan ke depan dapat dikaitkan dengan dua parameter seperti tingkat stok yang tersedia versus tingkat konsumsi masa depan, tetapi juga keterlambatan bagi perusahaan untuk melanjutkan proses internal mereka.

penting untuk menunjukkan di sini bahwa ladang minyak di UEA tidak dapat dihentikan dan dikembalikan ke produksi karena sifat ladang minyak dan uang tunai yang tersedia, tetapi di daerah lain ladang minyak dimiliki oleh perusahaan kecil dan menengah dengan keterbatasan uang tunai tersedia dan tidak ada kemungkinan untuk menghentikan produksi tanpa kehilangan semua produksi. Beberapa ladang minyak yang dihentikan mungkin tidak akan pernah menghasilkan lagi minyak mentah.

Dalam industri penerbangan, pilot wajib melakukan pendaratan selama 2-3 bulan untuk mengikuti pelatihan simulator sebelum bekerja kembali pada penerbangan komersial. Yang berarti bahwa proses tersebut dapat memaksa perusahaan penerbangan besar untuk sepenuhnya melanjutkan kegiatan mereka tidak sebelum awal September 2020.

Alasan lain tentu saja adalah situasi pandemi COVID-19, yang memaksa perusahaan-perusahaan manufaktur untuk memikirkan kembali proses QHSE internal mereka sebelum dapat melanjutkan kembali kapasitas produksi penuh selangkah demi selangkah pada tahun 2020 dan seterusnya.

Perlambatan ekonomi global selama situasi pandemi COVID-19 dan seterusnya dapat berlangsung selama beberapa bulan, sampai semua pasar kembali naik. Beberapa perusahaan mungkin menghadapi kesulitan arus kas dan mungkin harus mengajukan Bab 11. Kurangnya uang tunai dan ketidakmungkinan untuk membiayai kembali untuk kedua kalinya hutang yang terakumulasi akan mengubah cakrawala pasar dan akan mempercepat penutupan perusahaan yang tidak berkelanjutan secara ekonomi.

Perusahaan yang tersisa harus merupakan panel perusahaan publik yang dibiayai oleh pemerintah dan perusahaan dengan tingkat kas yang tersedia untuk melindungi kehilangan pendapatan dan untuk menutupi semua kerugian pendapatan selama situasi Pandemi COVID-19 dan selanjutnya.

Ukuran pasar, pemain utama dan penawaran yang tersedia mungkin berbeda dengan berkurangnya penawaran yang mendorong harga naik.