UAE berkomitmen $23bn untuk Proyek Infrastruktur Indonesia

Uni Emirat Arab akan memompa $ 23 miliar ke Indonesia untuk membantu membiayai proyek-proyek infrastruktur dan energi di ekonomi terbesar di Asia Tenggara itu. Investasi UEA akan dilakukan melalui dana kekayaan negara baru Indonesia, menurut juru bicara Presiden Joko Widodo dan akan berkontribusi pada pembangunan ibu kota baru yang diusulkan $ 31bn. Dana tersebut, yang diciptakan oleh Bapak Widodo, dirancang untuk mendukung start-up lokal dan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.

Pengumuman itu menyusul kunjungan Bapak Widodo ke UEA pada akhir pekan. Kesepakatan itu akan mencakup “11 perjanjian bisnis. . . terdiri dari energi, minyak dan gas, petrokimia, pelabuhan, telekomunikasi dan penelitian, ”kata Luhut Pandjaitan, menteri koordinator Indonesia untuk urusan kelautan dan investasi, dalam sebuah pernyataan.

Komitmen UEA muncul setelah Bapak Widodo, yang terpilih kembali pada 2019, menjadikan peningkatan investasi asing langsung sebagai prioritas untuk masa jabatan keduanya. FDI sangat penting bagi Indonesia, yang mengalami defisit neraca berjalan dan pada tahun 2018 terpaksa menggunakan tarif impor untuk mengendalikannya, tetapi juga untuk membiayai program infrastruktur Mr Widodo senilai $ 400 miliar, yang diumumkan setelah pemilihannya kembali.

Rencana besar ini melibatkan pemindahan ibukota Indonesia dari Jakarta ke provinsi Kalimantan Timur di pulau Kalimantan, sebagai bagian dari upaya untuk menghidupkan kembali ekonomi yang tumbuh sekitar 5 persen per tahun. Konstruksi dijadwalkan akan dimulai pada 2021 dan relokasi pada 2024. Namun, Indonesia telah tertinggal dari para tetangga dalam hal FDI, dengan para investor secara historis meratapi birokrasi dan proteksionisme, terutama di sektor sumber daya alam. Tetapi FDI menunjukkan tanda-tanda naik pada kuartal ketiga tahun 2019 dibantu oleh dorongan pasca pemilu, dengan volume tumbuh 17,8 persen YoY menjadi Rp105trilyun ($ 7,6 milyar), menurut Badan Koordinasi Penanaman Modal Indonesia. UAE telah bergabung dengan pemain internasional lainnya – termasuk Masayoshi Son, kepala eksekutif dan pendiri SoftBank, dan Bank Investasi Infrastruktur Asia – dalam membantu mendanai modal baru yang diusulkan.

Indonesia ingin mengesahkan undang-undang untuk menetapkan rencana untuk kota baru pada paruh pertama tahun 2020. Sebagai bagian dari perjanjian itu Perusahaan Minyak Nasional Abu Dhabi (Adnoc) menandatangani serangkaian perjanjian dengan perusahaan minyak dan gas Indonesia Pertamina dan Chandra Asri, sebuah perusahaan petrokimia. Adnoc juga menandatangani nota kesepahaman dengan Pertamina untuk mengeksplorasi potensi pengembangan minyak mentah ke kompleks petrokimia di Balongan, Indonesia. “Perjanjian yang ditandatangani dengan Pertamina dan Chandra Asri akan berpotensi membantu Adnoc untuk mengamankan kehadiran tambahan di pasar di salah satu ekonomi yang tumbuh paling cepat di Asia Tenggara,” kata Sultan Al Jaber, kepala eksekutif perusahaan Abu Dhabi.