Sumur Tambak-1 Tes Penilaian dan Aliran

Coro Energy telah mengeluarkan pembaruan tentang rencana pengeboran untuk kontrak bagi hasil Duyung di cekungan Natuna Barat di lepas pantai Indonesia, di mana perusahaan memiliki 15% saham.

Kampanye ini akan terdiri dari satu sumur eksplorasi (Tambak-1), yang dirancang untuk menguji prospek Tambak di bawah area pusat ladang gas Mako, dan satu sumur penilaian (Tambak-2), terutama menyelidiki reservoir batu pasir intra-Muda di selatan. area bidang Mako, juga mengumpulkan data stratigrafi dari interval Gabus Bawah.

Jackup China Oilfield Services Ltd. Asian Endeavour 1 akan mengebor sumur.

Sumur Tambak-1 terletak sekitar. 4,5 km sebelah utara dari lokasi Mako South-1 dan dirancang untuk menilai luas ladang gas Mako serta untuk menguji prospek Tambak yang mendasarinya. Sumur akan dibor sebagai sumur vertikal dan diproyeksikan untuk memotong bagian atas reservoir intra-Muda pada kedalaman kira-kira. 389 meter di bawah permukaan laut. Sumur akan diperdalam di bawah ketidaksesuaian pangkalan Muda (pada kedalaman sekitar 517 m) untuk menguji bagian Gabus Bawah yang mendasarinya.

Sumur ini direncanakan untuk total kedalaman sekitar. 1.370 meter di bawah permukaan laut. Total waktu untuk menelusuri, mencatat, dan menguji dalam hal keberhasilan diperkirakan sekitar. 33 hari, setelah itu sumur akan dicolokkan dan ditinggalkan dan rig dimobilisasi. Coro tetap sepenuhnya didanai untuk bagian biaya yang terkait dengan kampanye pengeboran saat ini.

Tambak adalah struktur antiklinal terbalik tiga arah tertutup tertutup, berukuran sekitar 15 km persegi (5,8 mil persegi). Reservoir diperkirakan sebagai awal batu pasir fluvial dan lacustrine Oligosen awal dari formasi Lower Gabus, dan akan diisi oleh batuan sumber lacustrine syn-rift yang mendasari serpihan Benua. Secara potensial, prospek dapat menyimpan 250 bcf gas.

Tambak-2 akan menjadi uji paling selatan dari bidang Mako hingga saat ini dan akan, kata Coro, mewakili langkah signifikan dari sumur Mako Selatan-1, yang lebih dari 13,5 km (8,4 mil) ke timur laut.

Gaffney Cline & Associates telah menilai sumber daya 2C pada 276 bcf gas kering yang dapat dipulihkan di ladang Mako dengan sumber daya 3C kotor 392 bcf melalui bidang tambahan terbalik.

Sumur pertama Conrad di Duyung PSC, Tambak-2, dipompa awal Oktober. Sumur Tambak-2 terutama dirancang sebagai penilaian area selatan ladang gas Mako.

Pada pertengahan Oktober, sumur Tambak-2 dibor hingga kedalaman total 503 meter di bawah permukaan laut vertikal yang sebenarnya dan sumur itu dikonfirmasi sebagai penilaian yang sukses dari ladang gas Mako. Langkah selanjutnya dalam kampanye ini adalah program uji batang bor ekstensif (DST).

Namun, seperti yang dilaporkan pada akhir Oktober, Conrad mendapat masalah dengan Drill Stem Testing di sumur lepas pantai Tambak-2.

Setelah penilaian sukses di Tambak-2, rig jack-up Endeavour-1 Asia telah berada di lokasi sejak Jumat, 1 November dan pengeboran sumur Tambak-1 telah dimulai, menurut Empyrean Energy, salah satu mitra Conrad dalam proyek tersebut.