Sumber Daya Digital

Akuntansi Outsourcing, Sourcing dan Fungsi Logistik

Visited 40

Lambatnya ekonomi global menciptakan situasi dimana perusahaan dapat melihat margin bersihnya dikurangi dan kemudian didorong ke prospek di luar wilayah pasar geografis historisnya, untuk mempertahankan pendapatan dan margin perusahaan.

Menemukan prospek baru, menciptakan dan mengoperasikan entitas baru di pasar yang mengalami kenaikan, bisa menjadi tantangan karena kekhasan negara. Misalnya praktik lokal dalam melakukan bisnis mungkin berbeda, bahasa yang bisa menjadi hambatan dan kewajiban menggunakan konten lokal dan berurusan dengan perubahan terkait peraturan impor & pajak.

Namun agar tetap menarik dan kompetitif, perusahaan harus selalu fokus pada pengembangan produk & layanan yang lebih inovatif, sesuai dengan optimalisasi strategi Bisnis Inti.

Selain itu Strategi Pemasaran yang efektif termasuk strategi eCommerce dan kegiatan yang berkaitan logistik global.

Elemen-elemen baru seperti keamanan data dan manajemen data sekarang menjadi bagian dari strategi perusahaan baru yang kompetitif ini.

Pertanyaannya adalah lalu solusi apa disini yang memungkinan dan fungsi apa yang bisa di-outsourcing-kan dalam skenario ini?

Pengurangan biaya tetap perusahaan masih menjadi prioritas dalam skenario ekonomi saat ini, yang berarti:

  • Mengurangi jumlah karyawan dan meningkatkan proses internal dan produktivitas bila memungkinkan.
  • Mengurangi atau menunda semua pengeluaran (OPEX & CAPEX) untuk mengelola pendapatan vs kewajiban dan memenuhi persyaratan skenario baru yang dianggarkan.
  • Berinvestasi dalam definisi produk dan layanan yang lebih inovatif, yang tentunya akan meningkatkan pendapatan perusahaan (seperti biasanya produk-produk inovatif berjalan dengan biaya lebih tinggi dan mengurangi TCO untuk klien).
  • Menyesuaikan pengeluaran R&D dan pelatihan, sesuai dengan peluang pasar baru.
  • Renegosiasi Kewajiban seperti pinjaman, obligasi, dll

Apa yang kemudian menjadi alasan untuk eksternalisasi akuntansi kepada pihak ketiga?

  • Pertama, perusahaan kemudian dapat lebih fokus pada bisnis inti mereka agar lebih kompetitif.
  • Mengurangi biaya tetap dengan menggunakan pihak ketiga eksternal, yang akan dibayar secara pro rata untuk pekerjaan yang disediakan, daripada menutupi biaya tetap dengan memiliki sejumlah karyawan khusus.
  • Meningkatkan kesadaran fungsi sebagai pihak ketiga yang terspesialisasi mungkin akan memiliki pengetahuan yang lebih baik tentang peraturan daerah yang berlaku.
  • Mengurangi penipuan.

 

Membuat atau membeli perhitungan dapat dilakukan di sini:

(Biaya variabel Rp 167.000 x jumlah transaksi vs gaji dari x akuntan.)

 

Apa yang kemudian menjadi alasan untuk eksternalisasi Manajemen Pajak kepada pihak ketiga?

  • Mengurangi biaya tetap dengan menggunakan pihak ketiga eksternal yang akan dibayar secara pro rata untuk pekerjaan yang disediakan, daripada menutupi biaya tetap dengan memiliki sejumlah karyawan khusus.
  • Meningkatkan tingkat keahlian dalam lingkungan global dan bergerak cepat, kelola aturan dan tanggung jawab pajak bekerja sama dengan para pakar khusus dalam Kepatuhan Pajak, Manajemen Risiko dan Pelaporan Keuangan.
  • Mengurangi risiko kesalahpahaman peraturan di pasar baru & daerah terpencil.

Apa yang menjadi alasan untuk eksternalisasi Manajemen Sumber Daya dan Rantai Pasokan?

  • Memiliki akses ke para ahli yang memiliki pengetahuan mendalam tentang pasar pemasok tertentu dan untuk mendapatkan informasi utama tentang peluang yang tersedia dengan cepat.
  • Tingkatkan fungsi kesadaran, karena pihak ketiga yang terspesialisasi mungkin mengetahui praktik terbaik pasarnya dan peluang yang tersedia untuk suatu negara atau untuk pasar pemasok yang ditargetkan oleh perusahaan.
  • Atasi masalah yang terkait dengan berbagai bahasa yang diucapkan dan praktik lokal.
  • Kelola kegiatan logistik dengan mitra yang andal, yang akan mengakses risiko yang terkait dengan negara dan masalah yang terkait dengan impor barang (Aturan kepatuhan perdagangan, situasi negara, aturan Impor & Pajak).
  • Manfaatkan inovasi pemasok dan sesuaikan biaya perusahaan untuk R&D.
  • Mengurangi biaya admin perusahaan dengan mengurangi jumlah transaksi.

Tidak ada Skenario yang ideal di sini, tetapi tentu saja solusi yang efektif dan berkelanjutan dapat diperoleh tergantung dari ukuran, pasar, dan strategi perusahaan.