Sumber Daya Digital

Mengelola Stok & Aset Anda selama Situasi COVID-19

Visited 33

Pertanyaan yang sering muncul adalah apakah kita akan menghadapi deflasi atau inflasi setelah situasi pandemi COVID-19. Sejak 2008, kita telah melihat pasar ekonomi mendorong harga turun. Situasi terutama diciptakan oleh outsourcing FMCG ke LCC untuk penyediaan barang-barang manufaktur. Konsumen dan pemerintah terus berinvestasi dalam barang-barang konsumsi dan proyek-proyek baru dengan membiayai proyek-proyek mereka dengan pinjaman dan layanan berbiaya rendah, menciptakan deflasi harga global dan tingkat persaingan yang lebih tinggi di semua pasar di seluruh dunia.

Konsumsi global ini ditopang oleh pemanfaatan besar fasilitas kredit yang didorong oleh suku bunga rendah, mendorong semua tingkat utang naik dan memaksakan kebutuhan untuk menggunakan pinjaman untuk membayar kembali pinjaman yang ada sepenuhnya didorong oleh jatuhnya suku bunga.
Penting di sini untuk memahami teori Milton Friedman yang menunjukkan kebutuhan akan seleritas transaksi yang konstan dan volume volume moneter yang konstan untuk mempertahankan variasi harga yang rendah melalui waktu. PDB Global telah turun sejak situasi pandemi COVID-19 dan menghentikan transaksi di seluruh dunia, termasuk arus kas yang menopang pasar dan sekarang memaksakan kebutuhan bagi negara-negara untuk mempertimbangkan kembali strategi ekonomi lokal mereka dan aturan Tarif untuk 2020. Negara-negara mengalami situasi yang berbeda tergantung pada mata uang mereka dan situasi keuangan mereka. Bank sentral sekarang bekerja untuk membantu pemulihan pasar dengan penciptaan obligasi baru.
Namun situasi untuk perusahaan akan bergantung pada arus kas dan eksposur mereka ke COVID-19 oleh negara, berdasarkan pasar.

Kami akan membahas tentang berbagai risiko untuk dipertimbangkan pada beberapa pasar utama dan keputusan yang harus diambil untuk menjalani situasi pandemi COVID-19.