Sumber Daya Digital

Kampanye Indonesia membantu UKM memasuki pasar Saudi

Visited 47

Indonesia telah meluncurkan kampanye untuk membantu perusahaan kecil di negara tersebut bersaing memperebutkan perdagangan makanan bernilai jutaan dolar di Arab Saudi.

Pemerintah bertujuan untuk membantu usaha kecil dan menengah (UKM) meningkatkan kualitas dan daya saing produk mereka untuk memenuhi standar yang disyaratkan Kerajaan, kata pejabat perdagangan dan perdagangan Indonesia.

Dalam keadaan normal, sebelum pandemi penyakit coronavirus (COVID-19), sekitar 1,5 juta orang Indonesia dalam setahun berziarah ke Arab Saudi untuk menunaikan ibadah haji dan umrah dan ratusan ribu bekerja di Kerajaan.

Mereka akan menjadi target utama dari inisiatif ekspor yang diperkirakan Kementerian Perdagangan RI mampu menghasilkan $ 60 juta.

Guna memenuhi standar regulator pangan Saudi, Kamar Dagang Indonesia (Kadin), Kementerian Perdagangan, dan Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah telah bekerja sama untuk membantu UKM dalam meningkatkan produk seperti sambal botol, kecap, kopi, teh, dan gula yang paling banyak diminati orang Indonesia di Arab Saudi.

Ketua Kadin, Rosan Roeslani, mengatakan kepada Arab News: “Kami telah memfasilitasi lima usaha kecil menengah yang memproduksi kecap untuk mendapatkan persetujuan dari Otoritas Makanan dan Obat Saudi untuk distribusi, sementara sembilan produsen teh dan kopi sedang dalam proses untuk juga mendapatkan izin. Kami juga sudah mengajukan permohonan untuk empat produsen sambal botolan. ”

Sementara pembatasan perjalanan dan haji tetap berlaku karena wabah COVID-19, dia mengatakan bahwa waktu sebelum semuanya kembali normal akan digunakan untuk mempersiapkan UKM - yang berkontribusi 60 persen terhadap produk domestik bruto negara dan mempekerjakan hingga 90 orang. persen dari tenaga kerjanya - untuk ekspansi ke pasar Saudi segera setelah sektor haji dilanjutkan.

“Kami masih punya waktu untuk merawatnya karena banyak aspek seperti kebersihan, serta konsistensi kualitas dan kuantitas produk yang perlu ditingkatkan,” tambah Roeslani.

Pada 2014, Kementerian Agama mengeluarkan peraturan yang mewajibkan perusahaan katering yang menyediakan makanan dan minuman bagi jemaah haji Indonesia di Arab Saudi sedapat mungkin mengambil produk mereka dari produsen Indonesia.

Wakil Menteri Agama Indonesia Zainut Tauhid Sa'adi mengatakan bahwa setiap jamaah haji Indonesia menerima makanan dari katering rata-rata 75 kali selama menunaikan ibadah haji, permintaan tinggi tetapi pasokan di Arab Saudi tetap terbatas dan produk serupa dari India dan Thailand memiliki telah digunakan sebagai gantinya.

Kasan Muhri, Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Kementerian Perdagangan, mengatakan kepada Arab News bahwa program penyiapan UKM telah dilakukan sejak 2017 dan para pejabat akhirnya memutuskan untuk meluncurkannya tahun ini meskipun ada pembatasan COVID-19.

“Hanya karena jamaah umrah saat ini sedikit dan haji tahun ini masih belum pasti, bukan berarti pasarnya hilang.

“Orang-orang dari seluruh dunia masih pergi ke Arab Saudi untuk menunaikan ibadah haji, bukan hanya orang Indonesia, jadi kami melakukan ini untuk mengantisipasi pasar ketika ekonomi bangkit, dan segalanya pulih. Kami tidak mau ketinggalan, ”kata Muhri.

Selain produk makanan dan minuman, para pejabat mengatakan mereka juga sedang menjajaki kemungkinan mengekspor barang-barang seperti goodie bag, tasbih, dan aksesoris ziarah lainnya yang dibuat oleh UKM Indonesia.