Sumber Daya Digital

Intelijen Bisnis di Pasar Baru

Visited 27

Globalisasi yang sedang berlangsung telah dimulai pada tahun 75-an-80-an untuk merangsang pasar lokal Eropa dengan eksternalisasi manufaktur di negara-negara berkembang (LCC) dan pengembangan layanan lepas pantai.

Pembelian produk manufaktur di LCC kemudian membuka peluang untuk penyediaan produk berbiaya rendah yang membantu merangsang pasar konsumen Eropa. Hasilnya adalah PDB Eropa telah berkembang dan sayangnya bervariasi antara 0 dan 3,5%

Periode ini berakhir dengan krisis ekonomi tahun 2008, berakhir dengan -4% PDB pada tahun 2009. Ini mengakhiri era model bisnis yang dimulai pada tahun 80-an.

Tahun 2020 kini merupakan awal dari era baru, berdasarkan manajemen biaya barang manufaktur, karena keterbatasan kapasitas yang tersedia di seluruh dunia dan juga penyebaran layanan lepas pantai di LCC dengan perkembangan digitalisasi bisnis.

Perkembangan jaringan internet berkecepatan tinggi dan 5G dan segera teknologi 6G, sekarang memungkinkan untuk berbagi konten apa pun dan menampilkan secara real time informasi apa pun yang dikumpulkan dari ERP atau peralatan dengan pemanfaatan solusi IoT.

Akibatnya, era ini akan menjadi tentang perkembangan negara-negara biaya utama dan pasar ASEAN. membuka peluang untuk pembangunan lokasi produksi baru dan penerapan teknologi baru yang memungkinkan otomatisasi dan memungkinkan pemantauan jarak jauh.

Oleh karena itu, pindah ke pasar baru yang sedang berkembang di negara-negara ranjang timah, perlu bekerja dengan aturan dan batasan yang berbeda karena lingkungan setempat. Aspek budaya tetap menjadi poin penting untuk dipertimbangkan untuk memastikan kontinuitas dalam proses.

Fokus kami adalah pada pengembangan Sistem Fisik Cyber ​​yang memungkinkan kami mengidentifikasi, berbagi, dan membeli produk dan layanan dari produsen dan penyedia layanan yang memenuhi syarat.

Membantu pembeli untuk terhubung dan berkomunikasi secara online dengan produsen dan penyedia layanan kualifikasi kami. Membuat tautan dan berbagi informasi penting tentang kapasitas dan kapabilitas yang diaudit tentu saja merangsang volume transaksi dan memungkinkan untuk menumbuhkan pasar dengan berinvestasi dalam kapasitas masa depan yang dibutuhkan dalam 3 hingga 5 tahun ke depan.

Indonesia Supplies telah mengembangkan platformnya sendiri yang memungkinkan pembeli untuk menelusuri pasar, mengidentifikasi vendor, dan membandingkan spesifikasi produk vs persyaratan.

Fokus Indonesia Supplies tentu saja untuk mendapatkan keuntungan dari penerapan teknologi baru seperti IoT untuk mengumpulkan data secara real time dari situs produsen, tetapi juga untuk memberikan kesempatan mengunjungi fasilitas vendor dan mengaudit vendor secara online.

Dengan Berbagi lokasi produksi online dan kapasitas peralatan, hal ini memungkinkan pembeli untuk memesan kapasitas yang tersedia versus persyaratan yang telah ditentukan sebelumnya. Tetapi juga untuk mencari kapasitas tambahan dan layanan alternatif.

Namun, penghenti peluang semacam itu tentu saja merupakan variasi pemahaman dalam praktik bisnis dan kepercayaan budaya.

Indonesia Supplies telah mengerjakan pembuatan alat tender online dan templat RFx yang memungkinkan komunikasi yang lancar. Mengizinkan vendor dan pembeli untuk memiliki komunikasi berkelanjutan sebelum proses tender dan setelah pembelian dilakukan membantu menghindari kesalahpahaman dalam pengelolaan pesanan.

Elemen kunci lainnya tentu saja penerapan aturan dan tanggung jawab yang diharmonisasi yang membantu dalam pengelolaan pemahaman tentang S&K perjanjian komersial dan praktik lokal serta pelaksanaannya berdasarkan proyek.

Memasukkan elemen kunci yang terkait dengan penerapan Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDG) memungkinkan untuk memasukkan dan mengukur elemen kunci untuk aturan tanggung jawab sosial yang terkadang kurang ketat dan untuk memantau tingkat kecelakaan yang lebih rendah dengan menerapkan aturan keselamatan dengan anggota kami.